MELESTARIKAN ALAM SEKITAR DI ASIA CAMP TAMAN NEGARA JERANTUT PAHANG

Melestarikan alam sekitar boleh didefinisikan sebagai satu konsep tanggungjawab untuk cuba mengekalkan ketulenan alam yang telah diamanahkan kepada kita sebagai manusia di muka bumi ini. Senario ini mempunyai tanggapan aspek yang begitu luas dan subjektif, namun apa yang ingin ditekankan dalam konsep kelestarian ini iaitu di bawah kata kunci “tanggungjawab bersama” dalam memelihara dan memulihara alam sekitar.

Di Asia Camp Taman Negara Jerantut Pahang misalnya, para pengunjung berpeluang untuk melihat dan menikmati sendiri pemandangan indah hutan dara yang masih terpelihara khazanah muka bumi dan keaslian keindahan panorama. Justeru, adalah penting bagi setiap pengunjung untuk mengetahui memahami konsep melestarikan alam sekitar sebelum menerjah masuk meneroka ke dalamnya.

Sebagai contoh, mungkin ada di antara orang awam yang tidak arif tentang penguatkuasaan undang-undang dalam usaha menjaga alam sekitar ini. Seperti yang telah termaktub dalam Syeksyen 29 Akta Kualiti Alam 1974 yang dengan jelas menyatakan bahawa sesiapa yang melakukan kerosakan kepada alam sekitar boleh didenda sehingga RM 500,00.00 atau penjara tidak melebihi lima tahun atau kedua-duanya sekali.

Penguatkuasaan ini dijalankan adalah kerana masih terdapat segelintir individu yang masih tidak mempunyai kesedaran dan tanggungjawab dengan melakukan perbuatan khianat seperti merosakkan hutan, membuang sampah di merata tempat atau mencabut pokok bunga.

Image may contain: outdoor

Dalam konsep melestarikan alam sekitar ini juga, tokoh ternama Mahatma Gandhi sendiri ada menyebut bahawa dunia ini hanya mencukupi bagi orang-orang biasa yang tinggal di atasnya, tetapi tidak mencukup bagi mereka yang tamak haloba. Lihat sahaja buktinya, dengan kepesatan kemajuan ekonomi sekarang dan rakusan sikap haloba manusia, maka hutan-hutan ditarah sewenangnya dan menjejaskan hampir keseluruhan ekosistem.

Dengan penarahan dan penerokaan hutan secara haram, maka haiwan-haiwan semakin hilang habitatnya. Air sungai yang menjadi punca air utama kepada manusia semakin tercemar dan kini tidak lagi selamat untuk diminum.

Image may contain: sky, tree, outdoor, nature and water

Maka, rasionalnya jika amalan dan konsep melestarikan alam sekitar ini tidak difahami, dijelaskan dan dipraktikkan daripada sekarang, nescaya yang tinggal untuk generasi akan datang hanyalah alam sekitar dan bumi yang tercemar dan tidak lagi selamat untuk didiami.

KENALI FLORA DAN FAUNA DI HUTAN DARA ASIA CAMP JERANTUT PAHANG

Flora dan fauna atau lebih dikenali sebagai tumbuh-tumbuhan dan haiwan yang menjadikan habitat mereka di hutan belantara adalah salah satu keunikan dan keindahan alam semulajadi yang perlu dipelihara dan dipulihara kewujudannya. Ini kerana semakin hari apabila dunia semakin diasak dengan kemodenan dan natijah daripada kerakusan nafsu manusia, semakin banyak hidupan dan khazanah hutan yang menjadi PUPUS.

kancil di Taman Negara Asia Camp

Masyarakat zaman sekarang tidak lagi berpeluang mengenali pelbagai jenis hidupan yang telah pupus tersebut. Maka, jika keadaan yang ada sekarang tidak dijaga dengan baik dan tidak dipeliharan dan dipulihara sepenuhnya, maka generasi akan datang tidak lagi berpeluang mengenali keindahan flora dan fauna tersebut.

Akar banir adalah akar tunjang kepada pohon yang besar dan hanya berpeluang dilihat di dalam hutan. Akar banir ini memberikan sokongan kepada pokok lapisan atas kanopi yang besar. Lapisan atas kanopi pula merupakan tempat berlakunya proses fotosintesis yang terjadi di dalam hutan hujan. Semasa proses fotosintesis ini, daun di lapisan atas kanopi akan menyerap cahaya matahari untuk dijadikan makanan. Semasa proses inilah, daun akan menyedut karbon dioksida dan membebaskan oksigen ke udara untuk disedut pula oleh manusia.

Sesetengah pokok besar ini mempunyai akar yang dalam menyerap ke dasar tanah untuk membantunya mencari air semasa kemarau.

Keunikan flora dan fauna juga ditakrifkan dengan mengenali haiwan-haiwan yang mendiami hutan tersebut. Binatang-binatang berbisa seperti kala jengking atau labah-labah gergasi adalah sangat berbahaya kepada manusia. Kesan bisa daripada sengatannya mampu membunuh manusia. Haiwan-haiwan ini dianugerahkan dengan bisa dan sengatan yang boleh membunuh adalah salah satu teknik mempertahankan diri mereka sekiranya diancam oleh pemangsa.

Justeru, adalah sangat penting bagi sang pengembara yang gemar meneroka keunikan alam semulajadi di hutan belantara ini untuk mengenali dan hadam tentang ilmu pengembaraan di dalam hutan. Sedikit pengetahuan mungkin mampu membantu para pengembara menyelamatkan nyawa mereka atau ahli pasukan yang lain sekiranya ditimpa kemalangan yang tidak diingini.

Meskipun ada segelintir daripada haiwan-haiwan dan tumbuhan ini sudah boleh dilihat di zoo, namun merasai sendiri pengalaman di dalam hutan adalah sangat berbeza dan pasti menjadi pengalaman paling berharga bagi sang pencinta alam.

MENGENALI MASYARAKAT HUTAN DI ASIA CAMP, TAMAN NEGARA JERANTUT PAHANG

Masyarakat hutan atau lebih dikenali sebagai penduduk orang asli dikatakan pada asalnya menghuni di Hutan Amazon kira-kira 500 tahun yang lalu. Pada waktu itu jumlah penduduknya adalah dianggarkan lebih kurang seramai 10 juta orang asli yang menetap di sana. Namun demikian, jumlah populasi tersebut telah berkurang berikutan kemodenan dunia dan kini yang tinggal hanya lebih kurang 200 ribu orang sahaja.

Dikatakan kebanyakan penduduk orang asli tersebut telah berhijrah ke bandar yang pada pandangan mereka lebih memberikan keselesaan hidup dan membuka lebih banyak pengalaman dan ilmu baru berbanding kehidupan mereka yang tinggal di dalam hutan.

Majoriti masyarakat hutan atau penduduk peribumi orang asli ini menjalani kehidupan sebagai pemburu, pemungut hasil hutan atau penangkap ikan. Mereka meneruskan kelansungan hidup dengan mendapatkan sumber-sumber makanan daripada hutan seperti mengutip buah-buahan, memburu haiwan seperti ayam hutan dan mengutip kekacang.

alatan memburu

Seiring dengan peredaran zaman pula, mereka semakin bijak mengambil peluang untuk menjana pendapatan sampingan di mana hasil hutan tersebut akan dijual pula kepada masyarakat luar yang tidak mampu memperolehinya sendiri. Ini dibuktikan dengan penduduk orang asli yang banyak berjual petai dan kraftangan buluh kepada para pelancong yang datang dari bandar.

Tidak dinafikan, penduduk orang asli ini juga mempunyai semangat jati diri berpasukan yang tinggi. Sejarah mencatatkan tentang masyarakat hutan yang dikenali sebagai Puak Korubo yang mendiami Hutan Hujan Amazon telah bermati-matian menentang penceroboh Brazil pada waktu itu. Sydney Possuelo adalah antara pegawai Brazil yang ditugaskan untuk berunding dengan penduduk orang asli tersebut yang pada mulanya bersetuju dengan pandangan kerajaan untuk memodenkan orang asli akhirnya membuat kesimpulan bahawa ideologi memodenkan orang asli tidak relevan.

Ini kerana, beliau berpendapat keunikan kehidupan penduduk orang asli yang jauh berbeza dengan masyarakat moden adalah satu keistimewaan yang perlu diperlihara. Justeru, begitu jugalah dengan Negara kita yang masih lagi memelihara keistimewaan penduduk orang asli malah menjadikan kehidupan suku kaum mereka sebagai salah satu aspek tarikan para pelancong dari luar Negara.

MELAWAT KEDIAMAN ORANG ASLI DI ASIA CAMP TAMAN NEGARA

Melawat kediaman orang asli di Taman Negara Jerantut memberikan satu pengalaman yang sangat berharga dan berbeza dengan aktiviti-aktiviti riadah yang sering dijalankan oleh mana-mana jabatan. Pada 20.09.2019 yang lalu, Jabatan Peguam Negara telah meluangkan masa mereka untuk dengan menjalankan aktiviti survival cook.

Yang lebih menarik dalam aktiviti ini adalah di mana mereka berpeluang berkunjung ke kampung orang asli yang berhampiran dan mempelajari budaya dan kehidupan mereka. Antara aktiviti yang paling menarik adalah belajar menyumpit.  Sedikit penerangan ringkas tentang orang asli adalah di mana mereka ditakrifkan sebagai satu kelompok masyarakat yang unik dan turur diiktiraf oleh kerajaan sebagai penduduk peribumi.

Dengan melawat kediaman orang asli bukan sahaja memberi peluang kepada masyarakat luar untuk mempelajari budaya mereka tetapi juga dapat berkongsi ilmu di hutan dan kemahiran memburu. Orang asli adalah sangat sinonim dengan cara hidup di dalam hutan. Mereka tidak gentar untuk berhadapan dengan binatang buas atau tinggal bersendirian di dalam hutan.

Pengetahuan mereka tentang selok belok hutan dan isi penghuninya jauh lebih hebat jika dibandingkan dengan masyarakat yang hanya membaca tentang hutan. Ini kerana golongan orang asli bukan sahaja membesar dah dilahirkan di dalam hutan, malah keseluruhan hidup mereka adalah tentang hutan.

Aktiviti melawat kediaman orang asli juga memberikan contoh terbaik konsep semulajadi teambuilding dalam kehidupan mereka sehari-harian. Tinggal dalam satu kelompok yang kecil di mana kadar populasi sesebuah kampung lebih kurang didiami dari 50 hingga ke 100 orang membuatkan mereka benar-benar akrab dan saling bantu membantu antara satu sama lain.

Selain saling mengenali antara satu sama lain, salah satu sikap murni yang harus menjadi tauladan yang baik kepada masyarakat di luar adalah apabila ada di antara mereka yang berkerja di bandar, dan mendapat makanan percuma yang disedekahkan maka mereka akan mengagih-agihkan kepada seluruh penduduk kampung sehingga bekalan makanan tersebut habis.

Bukan sahaja tidak membazirkan makanan tersebut, malah dengan cara ini mereka benar-benar membina semangat berpasukan yang kukuh yang tidak perlu diajar oleh masyarakat luar.

Untuk berjaya terimalah dunia sebagaimana adanya dan bangkitlah di atasnya – Michael Korda

Klik disini untuk artikel seterusnya>>