PENENTUAN JURULATIH CEMERLANG TUNGGAK KEM TERBILANG

Penentuan jurulatih bagi sesebuah program atau kem motivasi mahupun kem kendiri adalah antara asas-asas untuk memastikan kejayaan kem atau program motivasi tersebut. Jurulatih adalah individu yang memainkan peranan penting dalam mengendalikan setiap acara dalam program. Jurulatih yang membosankan atau dengan erti kata lain gagal untuk berkomunikasi secara baik dengan para peserta akan memincangkan perjalanan kem. justeru, pemilihan jurulatih yang tepat dan bersesuaian dengan setiap objektif program yang dijalankan adalah sangat penting dan menjadi tanggungjawab kepada AJK program untuk membuat penilaian yang memilih yang terbaik.

Menurut Chalofsky dan Reinhart (1988) – Penulis buku Effective Human Resource Development, peranan jurulatih menjadi lebih mencabar memandangkan keputusan yang dibuat berkaitan dengan pembangunan sumber manusia. Ini menerangkan bahawa penentuan jurulatih yang tepat akan mempengaruhi dan memberi impak besar kepada keseluruhan sesebuah program.

Jurulatih yang cemerlang adalah jurulatih yang memahami sepenuhnya peranan dan tanggungjawab beliau dan sentiasa cuba untuk memberikan komitmen yang terbaik sepanjang program berlansung. Antara peranan seorang jurulatih adalah cekap mengatur strategi. Peranan ini adalah melibatkan kerja merancang, melaksana, mengurus dan mengawasi kegiatan latihan.

Selain tu, jurulatih yang cemerlang juga adalah seorang yang mampu menganalisis keperluan latihan atau program. Ini bermaksud, beliau perlu tahu cara untuk menyesuaikan aktiviti seiring dengan kehendak program.

Penentuan jurulatih juga perlu dinilai dari aspek kemahiran yang ada pada setiap jurulatih. Sebagai contoh adalah menjadi bonus kepada para penganjur kem motivasi sekiranya jurulatih yang dipilih dapat memberikan ceramah motivasi dan dalam pada masa yang sama dapat mengawasi para peserta dari aspek keselamatan.

Seorang jurulatih yang baik juga wajib mematuhi nilai-nilai kemanusian sejagat dan mereka harus sedar sepanjang kem atau program motivasi tersebut berjalan, mereka diibaratkan sebagai idola dan segala tindak tanduk mereka akan menjadi contoh dan ikutan kepada para peserta. Justeru, jika mereka mempamerkan imej atau perlakuan yang negatif, maka bimbang jika para peserta akan mengikuti jejak mereka pula.

Jika kita melakukan perkara yang selalu kita lakukan, maka kita hanya akan mendapat perkara yang telah kita perolehi – Tony Robbins

Klik disini untuk artikel seterusnya>>

TIPS MENYAMPAIKAN UCAPAN YANG BAIK BAGI PEMIMPIN

Menyampaikan ucapan yang baik adalah salah satu tugas pemimpin sama ada ucapan tersebut disampaikan kepada orang awam atau anak buahnya di tempat yang tertutup atau di khalayak ramai. Menyampaikan ucapan adalah salah satu kemahiran yang perlu ada bagi setiap pemimpin. Satu kajian peringkat kebangsaan yang pernah dibuat di Amerika Syarikat mendapati ketakutan nombor satu di kalangan rakyatnya adalah ketika berucap di khalayak ramai. Gejalan takut berucap ini juga dikenali sebagai “takut mikrofon”.

Perasaan takut berucap adalah perkara normal yang dilalui oleh semua individu terutama ketika kali pertama ia perlu dilaksanakan. Justeru, pemimpin perlulah bersedia untuk menyampaikan ucapan yang baik dengan memberi penekanan kepada beberapa faktor penting seperti bersedia dan berlatih secukupnya.

Sebelum ucapan tersebut perlu disampaikan, semua bahan-bahan yang berkaitan seperti teks dan gambar jika perlu hendaklah disediakan lebih awal bagi mengelakkan kepincangan. Jangan berlatih hanya menghafal di kepala sahaja, malah sebaiknya latihan yang baik adalah mempratikkan ucapan melalui mulut dengan gaya yang betul di hadapan cermin atau orang-orang yang rapat. Scenario yang sama dilakukan oleh para penyanyi semasa mereka berlatih adalah mereka akan menyanyi terlebih dahulu dan membuat pembetulan pada masa itu juga. Maka, dengan cara ini mereka lebih bersedia apabila tiba waktu.

Menyampaikan ucapan yang baik juga berkait rapat dengan pemilihan topik yang sesuai sehala dengan tujuan ucapan tersebut perlu disampaikan. Sebagai contoh pemilihan topik yang berkait rapat dengan isu semasa akan dapat menarik perhatian para pendengar sekaligus melibatkan interaksi dua hala semasa ucapan disampaikan.

Selain itu, ucapan yang dipilih juga hendaklah dirumuskan di pengakhiran ucapan. Rumusan tersebut pula hendaklah satu jenis rumusan yang mudah difahami dan paling penting diingati. Sebagai contoh pada akhir ucapan, kata-kata motivasi daripada para tokoh ilmuwan akan menjadi ingatan kepada semua pendengar dan ia sangat sesuai dipilih sebagai satu gaya yang bijak untuk mengakhiri mana-mana ucapan. Justeru, dengan tips di atas, maka para pemimpin akan dapat memberikan ucapan yang baik dan berguna kepada para pendengar.

 

Bukan beban yang memberatkan kita, sebaliknya cara kita membawanya – Lou Holtz

Klik disini untuk artikel seterusnya>>

ETIKA KOMUNIKASI – APA YANG PERLU DAN TIDAK PERLU DILAKUKAN

Etika komunikasi perlu bagi memastikan seseorang individu itu disenangi oleh semua pihak sekaligus memudahkan sesebuah pasukan atau kumpulan mengatur cara kerja. Adalah penting bagi setiap ahli kumpulan untuk memahami dan berpegang teguh kepada adab-adab komunikasi. Dengan memelihara etika dan adab, individu tersebut akan lebih disenangi dan dihormati tidak kira dari pihak pasukan mahupun lawan.

Terdapat beberapa perkara yang perlu dijauhi dalam memastikan adab semasa komunikasi dipatuhi. Yang pertama adalah dilarang sama sekali seseorang itu semasa memberikan ucapan memburuk-burukkan pihak lawan. Perbuatan ini akan mencerminkan keperibadian yang tidak bagus kepada individu tersebut terutama bagi pemimpin pasukan.

Etika komunikasi juga menghalang individu menggunakan bahasa kiasan atau sindiran semasa menyampaikan ucapan atau berkomunikasi secara lansung. Selain itu, perbuatan seperti sengajaja menggunakan hujah-hujah am yang tidak terbukti kebenarannya atau membuat tafsiran sendiri juga adalah sangat dilarang semasa komunikasi. Sebagai contoh, seseorang yang sering mengucapkan “kalau tidak begitu, mestilah begini” adalah sangat dilarang dalam konteks memelihara adab komunikasi.

Apa yang harus dilakukan sekiranya seseorang itu berkomunikasi tidak kira sama ada berhadapan dengan pihak lawan mahupun pasukan sendiri adalah yang pertama bersikap jujur. Percakapan yang tidak jujur akan menjejaskan kepercayaan dan memburukkan imej individu itu sendiri dan bercanggah dengan etika komunikasi yang baik.

Sekiranya ada maklumat yang perlu disampaikan, maka sampaikan dengan tepat dan tidak memutar belit fakta. Ini kerana, gambaran yang salah akan memberikan tanggapan yang salah kepada ahli pasukan dan sekaligus menjejaskan semangat teambuilding dalam pasukan.

Bagi ahli pasukan pula, adalah dilarang sama sekali untuk mengumpat atau bergosip tentang ahli yang lain dalam memastikan adab berkomunikasi dapat dipelihara. Ini kerana, perbuatan bergosip dan mengumpat ini kebiasaannya pada awalnya tidak kelihatan serius akan menjejaskan keharmonian pasukan, namun ibarat kata pepatah, api yang kecil jika disimbah minyak mampu membakar rumah. Begitu jugalah halnya dengan semangat teambuilding yang akan terjejas dengan perbuatan mengumpat dan bergosip ini di mana lanjutan dari perbuatan tersebut akan mengakibatkan perselisihan faham dan pergaduhan.

Mereka yang berhenti melakukan sesuatu untuk menjadi lebih baik adalah mereka yang berhenti untuk menjadi lebih baik – Oliver Cromwell

Klik disini untuk artikel seterusnya>>

MEMBENTUK REMAJA CEMERLANG DALAM KEM JATI DIRI

Membentuk personaliti cemerlang dan matang dalam diri remaja adalah amat penting dan ia menjadi satu cabaran kepada golongan para penganjur kem motivasi atau kem jati diri. Seperti semua sedia maklum, golongan remaja ini adalah golongan yang sentiasa terdorong untuk mencuba sesuatu dan dalam tempoh usia ini mereka kebiasaannya tidak tahu membezakan tentang keburukan dan kebaikan dalam setiap perkara.

Golongan remaja juga adalah golongan yang sering terlibat dalam masalah sosial. Malah ada yang lebih teruk terlibat dalam aktiviti jenayah. Justeru, dalam setiap kem motivasi dan kem jati diri adalah penting bagi penganjur untuk memantau mereka.

Membentuk personaliti cemerlang dalam diri remaja pada era moden ini akan menyebabkan golongan dewasa berdepan dengan pelbagai risiko seperti tekanan perasaan mahupun ancaman keselamatan. Namun begitu, sebagai golongan dewasa, kita tidak harus berputus asa dalam usaha cuba memberikan ilmu yang terbaik setiap masa kepada mereka lebih-lebih lagi terhadap ahli keluarga sendiri.

Dengan adanya bantuan dan sokongan moral daripada masyarakat, maka matlamat kehidupan yang jelas akan terlihat dan mereka akan cuba untuk mendapatkan matlamat tersebut. Selain perlu mengingatkan mereka tentang jalan kejayaan yang akan ditempuhi adalah dipenuhi dengan beberapa kali kejatuhan dan kegagalan, pengajur program perlu fokus dalam usaha membentuk personaliti cemerlang dalam diri mereka.

Ini bermaksud, para penceramah atau jurulatih harus sentiasa mengingatkan para remaja tentang rasional dalam membuat sesuatu keputusan. Setiap tindak tanduk mereka akan mengakibatkan sesuatu perkara yang tidak dijangka justeru mereka haruslah tahu berfikir secara panjang tentang setiap keputusan yang diambil.

Skil mengenal diri sendiri pula adalah antara salah satu asas kehidupan yang perlu diajar kepada para remaja dalam usaha untuk membentuk personaliti cemerlang. Golongan para remaja perlu melengkapkan diri dengan pengetahuan agama dan nilai-nilai moral yang secukupnya bagi membenteng diri mereka dari melakukan kesalahan.

Bak kata pujangga, zaman muda hanya sekali, jadi usah sia-siakan. Kata-kata itu adalah benar kerana nyata perkara yang paling jauh dengan diri kita adalah masa lampau. Kita tidak mampu mengubah masa lampau namun sekiranya masa lampau kita tidak begitu baik maka dengan perkongsian ilmu kita akan dapat mencegah golongan muda daripada melakukan kesilapan yang sama.

Klik disini untuk artikel seterusnya>>

PERANCANGAN PENYEDIAAN MAKANAN SEMASA KEM MOTIVASI

Perancangan makanan adalah penting semasa membuat kertas kerja untuk menjalankan kem motivasi kerana ia akan mencetuskan idea bagi memikirkan aktiviti-aktiviti seterusnya yang perlu dijalankan sepanjang program berlansung. Tanpa perancangan yang betul, pihak jawatankuasa makanan tidak dapat membuat tempahan makanan dan jika ia berlaku maka sesebuah program dianggap gagal.

Secara umumnya, keputusan penyajian makanan ini boleh diserahkan kepada pihak pembekal atau kontraktor yang berdaftar dengan kerajaan. Sebelum memilih pembekal yang setuju untuk menyajikan makanan, pihak penganjur akan terlebih dahulu berunding tentang menu dan harga yang sesuai. Jika pesertujuan telah dicapai maka program boleh diteruskan.

Percancangan makanan perlu menitikberatkan beberapa aspek utama seperti pemilihan menu sihat dan seimbang, diet khas bagi golongan vegetarian atau pengamal agama misalnya, serta susun atur sajian makanan seperti mahu disediakan secara hidang atau buffet. Selain daripada itu, kualiti kakitangan dan penyeliaan semasa makanan dihidangkan turut perlu diambil kira. Kualiti kebersihan juga adalah sangat penting untuk dititikberatkan malah ia menjadi faktor utama yang perlu diambil kira dalam proses penyajian makanan.

Aspek kebersihan ini merangkumi cara penyediaan makanan dan juga peralatan dan perkakas yang digunakan seperti pinggan, mangkuk, sudu dan cawan. Selain daripada itu, nisbah tetamu dan tema program turut perlu diambil kira semasa perancangan makanan dibuat.

Cara pembayaran dan tempoh pembayaran perlu diterangkan kepada pihak pembekal sebelum pesetujuan pembekalan dibuat. Ini penting bagi mengelakkan pembekal merasa teraniaya kerana kegagalan penganjur membuat bayaran walhal makanan telah pun dibekalkan. Cara yang terbaik adalah denga memberi deposit kerana pembekal sama ada dalam bentuk wang tunai atau Pesanan Kerajaan bagi agensi kerajaan.

Jadual makan dan kudapan peserta adalah bergantung kepada jenis adan cara yang dijalankan. Sebagai contoh, bagi aktiviti lasak dalam hutan maka makanan dan kudapan yang disajikan perlu bersifat sederhana dan cara pembungkusannya pula adalah mudah untuk dibuka supaya tidak membebankan peserta. Sebagai contoh air botol mineral adalah lebih sesuai dibekalkan semasa aktiviti lasak berbanding air yang dibancuh dan diminum dengan cawan.

Klik disini untuk artikel seterusnya>>

PENDEDAHAN PROGRAM BINA KERJAYA KEPADA PARA REMAJA

Program membina kerjaya di kalangan para remaja adalah salah satu contoh program yang sesuai dilaksanakan semasa kem motivasi dianjurkan. Menerusi kem motivasi, pengenalan kepada aktiviti-aktiviti yang dapat membina kerjaya di masa akan datang akan didedahkan kepada para remaja. Usia remaja iaitu 13-18 tahun adalah sangat perlu didedahkan dengan realiti kerjaya.

Jika dibandingkan dengan dua dekad yang lalu, pemikiran para ibu bapa hanya tertumpu kepada kemajuan akademik sahaja lantaran memaksa anak-anak mereka untuk mendapatkan keputusan cemerlang dalam pelajaran. Jika ada anak-anak yang kurang cemerlang pula, maka anak tersebut seolah-olah dianggap seperti tidak mempunyai masa hadapan yang cerah.

Justeru, program membina kerjaya di kalangan para remaja ini adalah salah satu contoh platform terbaik pada masa kini untuk memperkenalkan dan memberitahu kepada para remaja bahawa kejayaan seseorang itu tidak lagi diukur melalui pencapaian akademik semata.

pupuk minat melalui badan berunifrom

Sebagai contoh melalui Program Usahawan Beliau Tani mendedahkan para remaja tentang pengeluaran tanaman makanan yang dilakukan bagi menyahut dasar pertanian Negara di samping untuk memenuhi keperluan pekerjaan di kalangan golongan remaja. Di bawah rancangan ini, tanah hak milik kerajaan yang berpotensi akan dimajukan bagi penanaman pelbagai jenis sayur-sayuran dan buah-buahan bergantung kepada mutu dan jenis tanah. Pendedahan ini seharusnya membantu golongan remaja yang minat bercucuk tanam.

Program membina kerjaya di kalangan para remaja ini biasanya dilaksanakan menerusi beberapa program lain anjuran jabatan kerajaan seperti Program Rakan Muda dan Program Latihan Keusahawanan.

Program keusahawanan dilaksanakan bagi memupuk potensi keusahawanan dalam kalangan remaja serta memberi pendedahan kepada cara pemasaran produk. Latihan ini juga dilihat sebagai latihan yang sangat bermanfaat kerana ia memberikan pendedahan sebenar tentang dunia usahawan dan cabaran-cabarannya.

Bagi golongan remaja yang dilihat cemerlang dari segi akademik pula, melalui program membina kerjaya ini, mereka akan didedahkan kepada jenis-jenis kerjaya dan pekerjaan yang boleh dipilih. Antara bidang kerjaya yang disyorkan kepada mereka adalah kerjaya dalam sektor awam, bidang pendidikan, bidang perbankan dan bidang perubatan.

Kesimpulannya, program bina kerjaya bagi remaja adalah perlu diselitkan dalam setiap kem motivasi pelajar sekolah khususnya sekolah menengah.

Klik disini untuk artikel seterusnya>>

PEMILIHAN KAWASAN KEM – TIPS MENGADAKAN KEM MOTIVASI

Pemilihan kawasan kem adalah antara perkara paling penting bagi penganjur sebelum mengadakan kem motivasi. Ini kerana, pemilihan kawasan dan tempat yang tepat akan menentukan keberkesanan program yang dirancang seiring dengan acara dan program yang ditetapkan dalam tentatif. Hal ini penting kerana kawasan yang selesa dan menarik sekaligus dapat menarik minat para peserta untuk menyertai kem tersebut.

Berdasarkan pemerhatian terhadap kem-kem yang telah dijalankan di Asia Camp, golongan pelajar atau remaja boleh dirumuskan bahawa 80% daripada mereka menganggap kem motivasi adalah selain bertujuan untuk keseronokan ia juga akan membantu mereka untuk menghilangkan stress. Justeru, pemilihan kawasan kem perlu menepati cita rasa mereka dan pengisian program sepanjang kem diadakan juga perlu seiring dengan keperluan mental dan fizikal.

Kebiasaannya, pada awal pelaksanaan kem, para peserta masih kabur dan buntu tentang tujuan sebenar mereka berada di sana. Namun, beralih kepada fasa pertengahan kem pula, barulah para peserta ini tadi dapat menerima intipati program yang dijalankan dengan pelbagai aktiviti membina jati diri serta semangat berpasukan.

Kawasan kem yang berlatarbelakangkan hutan simpan dan air terjun antara ciri-ciri khas yang menjadi keutamaan para penganjur kem motivasi. Tentu sahaja dengan keindahan alam sekitar dan deruan air terjun menggamit perhatian penganjur untuk dijadikan faktor pemilihan kawasan kem.

Apa yang menarik semua ciri-ciri ini boleh diperolehi di Asia Camp sekiranya para penganjur memilih untuk melaksanakan kem motivasi di premis kami. Selain kawasan pinggir hutan yang kaya dengan pemandangan flora dan fauna, kawasan pinggir tasik yang sesuai untuk aktiviti berakit juga sangat sesuai untuk diambil kira semasa pemilihan kawasan kem.

Selain daripada faktor-faktor di atas, lokasi yang berdekatan dengan kawasan kampung, pusat kesihatan, masjid dan balai polis turut perlu diambil kira oleh para penganjur kem motivasi sebelum membuat pemilihan. Ini kerana, semua aspek yang dinyatakan di atas akan menentukan keselesaan dan keselamatan semasa kem motivasi atau kem jati diri dijalankan.

Batasan hanya hidup dalam fikiran sahaja, tetapi jika kamu menggunakan imaginasi, segala kemungkinan tanpa batasan- Jamie Paolinetti

Klik disini untuk artikel seterusnya>>

ASAS LATIHAN DALAM KUMPULAN DI KEM MOTIVASI

Latihan dalam kumpulan atau istilah ringkasnya adalah LDK adalah satu aktiviti berkumpulan yang sentiasa dijalankan dan salah satu kaedah yang sering digunakan. Perantara yang dimainkan oleh pemudah adalah tunjang yang paling penting dalam LDK ini. Dalam aktiviti LDK ini, ahli kumpulan akan dapat menyesuaikan diri dalam tempoh masa yang singkat.

Melalui LDK juga para peserta berpeluang berkongsi pendapat, berkongsi masalah, mengenal potensi diri, memupuk sikap keterbukaan, melatih sikap kejujuran dan amanah. Selain tu LDK juga dapat membantu para peserta memupuk keyakinan diri, membentuk keterampilan diri dan melatih emosi untuk sentiasa mengutamakan nilai-nilai murni dalam kumpulan.

Latihan dalam kumpulan adalah satu aktiviti yang wajib diadakan dalam setiap kem motivasi atau kem jati diri yang diadakan di Asia Camp. Semasa kem dijalankan, para peserta akan menjadikan rakan pasukan mereka sebagai teman rapat sepanjang kem berlansung.

Selain itu, pelbagai aktiviti lain seperti mengenal logo, permainan indoor yang kreatif dan inovatif dan cara menangani konflik akan diselitkan bagi memberi lebih ruang kepada para peserta untuk lebih menyesuaikan diri.

Kawalan tempoh masa dalam LDK juga adalah penting kerana penyampaian pemudah cara yang meleret-leret dan tidak menepati objektif kem akan memakan lebih masa. Begitu juga dengan pembabitan peserta yang membahaskan isu.

Justeru, latihan dalam kumpulan perlu mematuhi tempoh masa yang ditetapkan dan pemudah cara yang berkebolehan adalah penting untuk merancang dengan lebih awal sebelum aktiviti dijalankan.

Pemudah cara yang berkebolehan turut penting dalam mencungkil bakat keterampilan para peserta semasa LDK dijalankan. Pemudah cara juga perlu mempunyai sikap menerima secara terbuka, membimbing tanpa batasan, dan bijak membuat keputusan selain berperanan sebagai sahabat. Justeru, pemudah cara yang baik akan dapat membantu objektif yang dirangka untuk dilaksanakan dengan jayanya.

Aktiviti LDK yang menyeronokkan akan membantu para peserta untuk membentuk semangat teambuilding kerana itu adalah antara tujuan utama setiap kem motivasi dan kem jati diri diadakan di Asia Camp.

Inovasi membezakan antara pemimpin dan pengikut – Steve Jobs

Klik disini untuk artikel seerusnya>>

MEMBINA KREDIBILITI PEMIMPIN DI ASIA CAMP

Kredibiliti bagi pemimpin adalah satu sifat yang boleh dipercayai, di mana seseorang yang kredibel ialah seorang yang boleh dipercayai baik daripada kata-katanya mahupun tingkah lakunya. Seseorang itu dapat melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai pemimpin selagi beliau memiliki kredibiliti yang tinggi di mata para pengikutnya. Oleh yang demikian, kredibiliti adalah salah satu ciri yang sangat penting untuk membolehkan hujah seseorang ketua itu dipercayai.

Terdapat beberapa komponen penting dalam membentuk kredibiliti bagi setiap ketua pasukan atau pemimpin. Yang pertama seorang ketua perlu mempunyai ilmu pengetahuan, kepakaran dan kemahiran yang tinggi sebelum memimpin sesebuah pasukan. Yang kedua pula adalah kredibiliti bagi pemimpin dibina berasaskan penampilan, rupa paras dan air muka. Yang ketiga adalah niat dan ketulusan pemimpin dalam meneraju pasukannya.

Seseorang pemimpin memerlukan kredibiliti kukuh bagi membolehkan ahli pasukannya percaya dan yakin kepada beliau dan tidak merasa ragu-ragu akan kebolehannya untuk mengetuai pasukan atau jabatan Terdapat pelbagai faktor yang menyebabkan seseorang menaruh kepercayaan kepada sang pemimpin. Salah satu faktor adalah menerusi gerak-geri dan cara pertuturan. Selain daripada itu seorang pemimpin atau ketua harus tahu membuat kerja. Ini kerana, komponen di atas akan mempengaruhi kredibiliti beliau. Secara logiknya, tiada anak buah yang akan menghormati seseorang ketua yang tidak tahu membuat kerja.

Kredibiliti bagi pemimpin juga bergantung kepada tahap kepakaran dalam sesebuah bidang yang diketuai. Kepakaran tersebut juga dapat dibuktikan dengan rekod-rekod kejayaan yang pernah dicapai bagi sang pemimpin untuk mengukuhkan lagi kredibiliti tersebut.

 

Sebagai contoh, seorang doktor pakar di mana-mana hospital tentu sahaja menjadi tempat rujukan utama bagi para doktor housement. Bagi bidang pereka fesyen pula contohnya, seseorang yang pakar pasti akan tahu membezakan warna pakaian yang sesuai bagi setiap individu. Semua perkara di atas adalah penting bagi pemimpin supaya dia dapat mempengaruhi dan memperolehi kepercayaan anak buahnya.

 

Dalam seni selok-belok mempengaruhi orang lain, yang paling penting adalah siapa diri kita, dan selepas itu bagaimana kita menyampaikan maksud kita, akhirnya barulah apa yang kita katakan – Winston Churchill

Klik disini untuk artikel seterusnya>>

Kritikan membina penting dalam memajukan diri dan merangsang perubahan dalam diri individu

Ways to be More Satisfied At Work

We understood that interactions with colleagues from different backgrounds, interests, and perception might impact the ways you look up and communicate with people. However, in order to be satisfied at work, it’s not a hard task to achieve. At AsiaCamp, our previous corporate clients have focused on upgrading their employability skills in order to be more satisfied at work. Here are a few steps to look into this matter;

Be specific but not bad talking – is bad about others truly feel good and superior? Living in today era, any wrong steps and bad decisions are easy to get viral. People are very open-minded but some also have no shame in bashing others with bad words in public. This has a tendency to give bad reputation to an individual, company’s images or services. So, a clear-cut of your complaints and uncertainties of things at work, simply just walk away or move on reducing more complicated conflicts and stress.

Talk to your boss – According to the latest research by CFO, the reasons why people keep quit from their bosses were due to lack of employee recognition and poor management performance. To add more, many of us feel ok to be silenced and reluctant to wide-open talk to employers. This caused high numbers of 70% of employees felt disengaged in the working environment while only 30% are engaged in work. Thus, it is crucial to share constructive comments about your working environment, be opened, and let the boss fully alert and aware of it.

Stay cool and roll with it – when a boss or coworker shares their feedback on your work, be a pro, accept it and take it as a constructive comment, not criticism. If you think the critique is out off base, it is crucial to ask for detailed assessment before you defensively react with overwhelmed responses.

The culture of constructive discussion should be implemented to encourage a competitive working environment

The culture of constructive discussion should be implemented to encourage a competitive working environment

 

Dear friends, to get a job nowadays is not easy. To be satisfied at work can be twisted in the ways you see and perceive things.

 

Let’s us in AsiaCamp assist you with modules on conflict and stress management, as this is our area of expertise.

 

https://www.inc.com/marcel-schwantes/why-do-people-quit-their-jobs-exactly-new-research-points-finger-at-5-common-reasons.html